Fri, 28 Aug 2009 10:57 am
attitude my cousin
I've oousin but this two cousin was 14 & 15 years old..  when I sleep at night, both of my cousin sleep together besides me..  I always sleep with 'kain sarong' with wearing underware...  they always can see my penis.. between of that, sometimes they will rub and touch penis...  I feel nice when they touch my penis..

17 comments, 1251 reads
Sun, 23 Aug 2009 4:29 pm
I've been fucked by 2 chinese gurls..

This saturday.. I meet 2 chinese in Old Klang Road..
They invite me to her house..
I can't imagine.. they take off my clothes...
fucked me as they like it..
so scary... I can't imagine

18 comments, 1413 reads
Tue, 19 Aug 2008 3:45 pm
Episod-1 : Kak Sue Dahagakan seks

Sewaktu bersekolah, aku tinggal di asrama. Dan ketika itulah aku mula kenal akan seks. Memang aku akui, sampai bila-bila pun aku tak akan melupakannya kerana itulah saat pertama kali air maniku keluar bukan secara semulajadi, tetapi telah dikeluarkan oleh seorang wanita yang dahagakan seks. Dia adalah salah seorang pekerja katering dan beliau bernama kak Sue. Aku memang terkenal di kalangan pelajar wanita sebagai jejaka yang kacak dan aktif bersukan. Namun tidak ku sangka, wanita yang umurnya jauh lebih tua dari ku juga tertarik kepada diriku.

Kak Sue mempunyai 2 orang anak. Beliau tinggal jauh dari suaminya yang berada di Perak. Beliau menetap di asrama pekerja-pekerja katering bersama rakan-rakan sekerjanya yang terletak di bahagian belakang asrama, namun masih di dalam satu pagar. Kak Sue hanya bertemu dengan suami dan anak-anaknya sebulan sekali, mungkin itu yang membuatkannya kegersangan dahagakan seks.

Kejadian antara Kak Sue dan aku bermula sewaktu aku sendirian mengemaskan pakaian untuk pulang ke rumah keluarga, berikutan cuti sekolah telah pun bermula. Ketika itu, hanya aku seorang yang tinggal di dorm, rakan-rakan yang lain sudah pulang bersama keluarga masingmasing. Sementara itu, di bangunan sebelah, asrama pelajar-pelajar junior dan senior, tidak lebih dari 5 orang yang tinggal dan mereka sama juga dengan ku, akan pulang keesokkan hari bersama keluarga yang akan datang mengambil pulang.

Sedang aku bersiap-siap, aku terasa ada seseorang membuka pintu dorm ku. Kelihatan Kak Sue masuk dan menuju ke arahku. Beliau yang bertudung dan berbaju kurung itu kelihatan masih memakai apron yang bersih dan masih terikat di tubuhnya. "Zin, dah masuk waktu makan tengahari. Kau tak nak makan ke?" Tanya kak Sue kepada ku.

"Kejap lagi saya datang dewan makan ye kak. Saya nak pakai baju dulu. Budak-budak kat blok sebelah akak dah panggil ke?" Jawab ku kepadanya. "Dah.. mmm.. kau sorang ke Zin?" Tanya kak Sue. " Ye kak.. kenapa?" Tanya ku kembali kepadanya. " Kau baru lepas mandi ke, masih bertuala lagi nampaknya." kak Sue tidak menjawab pertanyaanku, malah menanyakan lagi soalan kepada ku. "Ye kak, kenapa kak.." jawab ku. "Patutlah wangi je" jawab kak Sue sambil menutup pintu dan menguncinya.

Kak Sue berjalan merapatiku. Aku yang masih mentah ketika itu tidak tahu niat sebenarnya. Aku hanya membiarkan dia menghampiri ku dan berdiri rapat di hadapan ku. Gugup perasaan ku ketika itu. Aku yang hanya bertuala berdiri terlalu rapat dengan seorang wanita yang berpuluh tahun lebih tua dari ku dalam keadaan terlalu rapat. Dapat aku rasakan bonjolan buah dadanya yang menggunung di balik baju dan apronnya menghenyak rapat ke dada ku. Dapat juga aku rasakan bonjolan batang ku yang ditutupi kain tuala itu di tekan berulang kali oleh perutnya.

Kak Sue yang ternyata lebih rendah dari ku mendongak memandang mataku sambil tersenyum. Perlahan-lahan dia melingkari tangannya ke belakang tubuhku dan memaut punggungku. Aku merasakan kedua-dua tangannya meramas-ramas punggungku. Aku serta merta jadi rimas dan risau dengan perlakuannya, namun aku terlalu malu untuk menolak. Aku terlalu mentah untuk menilai godaan dan seksual seseorang. Masih terlalu hijau.


"Kak sue nak apa.. kenapa kak… saya malu la kak.." aku hanya mampu berkata dalam keadaan gugup. " Shhh.. Zin diam-diam tau. Akak cuma nak tengok ni je.." katanya sammbil tangannya terus mengusap bonjolan batangku di tuala yang ku pakai.

"Saya malu la kak.." aku berbisik malu ke telinganya. "Zin janganlah malu dengan akak. Kita berdua je kat sini… Zin berdiri diam-diam ye, akak nak tengok samada Zin punya ni sihat atau tak.." terang kak Sue dalam nada berbisik sambil tangannya membuka tuala yang ku pakai.

"Saya malu la kak.." aku berbisik malu ke telinganya. "Zin janganlah malu dengan akak. Kita berdua je kat sini… Zin berdiri diam-diam ye, akak nak tengok samada Zin punya ni sihat atau tak.." terang kak Sue dalam nada berbisik sambil tangannya membuka tuala yang ku pakai.

Berbalik kepada kisah tadi, kegugupan aku membuatkan aku membiarkan kak Sue menelanjangkan diriku. Tuala yang aku pakai sudah pun terlucut ke lantai, bersama-sama maruah ku yang bakal di nodai untuk pertama kali oleh seorang wanita yang dahagakan kenikmatan dan keutuhan batang seorang lelaki.

Kak Sue mengusap batangku sambil berdiri dekat di hadapanku. Terasa kelembutan tangannya membangkitkan syahwat yang tak pernah aku rasakan. Ya, jujur aku katakan, itulah kali pertama batang ku menikmati belaian dan usapan seorang wanita. Wanita yang sudah pun mempunyai dua orang anak dan masih bersuami. Belaian dan usapan tangan Kak Sue membuatkan batangku semakin mengeras dan kenikmatan yang aku rasai telah membuatkan aku lupa kepada rasa malu.

" Kak Sue.. sedaplahh… Saya tak pernah rasa macam ni…" aku merintih membisikkan kenikmatan ke telinganya. " Zin tak pernah melancap ye.." bisik Kak Sue. "Tak pernah kak, ini ke namanya lancap?" aku yang terlalu bodoh dengan seks ketika itu terasa seperti mendapat satu kenikmatan yang perlu dipelajari kerana ternyata ianya menikmatkan.

"Ye Zinn… Kau ni baik sangat la… Lancap pun tak tahu.. " jawab kak Sue lembut.Ketika itulah baru ku tahu, rupanya itulah sebenarnya melancap. Jujur aku katakan, sejak aku baligh hinggalah ke tingkatan tiga, itulah kali pertama aku kenal apa dia lancap. Selama itu aku hanya tahu dari segi teori kerana ianya terkandung di dalam sebab-sebab yang mewajibkan seseorang mandi wajib dan ianya mampu membatalkan puasa.

Kak Sue menundukkan kepala memandang batangku yang berada di dalam genggamannya. Kelihatan pemandangan kepala takuk ku yang kembang berkilat itu membuat nafasnya semakin laju. Dapat aku dengar hembusan nafasnya dari bilik dorm yang sunyi itu.

" Zin, cantik betul la batang kau. Keras berurat. Sedap tak akak lancapkan?" tanya kak Sue menggoda.

"Ohh…. Sedapnya kak… Kak Sue.. Saya macam nak kencing lah" kataku tak tertahan.

"Jangan tahan, keluarkan je.. Pancut kat akak.." pinta Kak Sue yang menggoda itu menambah berahi ku.

Aku semakin tak tertahan. Tangan Kak Sue merocoh batangku yang semakin keras dan mengembang itu tanpa henti. Aku benar-benar tidak pernah merasa keadaan itu di alam sedar. Aku hanya pernah alaminya di alam mimpi basah ku, namun ianya tidak sesedap ini. Kak Sue memandang wajahku dan mengecilkan matanya gaya menggoda. Lidah seksinya kelihatan bermain-main di bibir dan gigi hadapannya. Dia benar-benar membuatku terangsang. Akhirnya batangku berdenyut di dalam genggaman tangan Kak Sue melepaskan pancutan air mani yang padu ke perutnya yang beralas baju kurung dan apron yang di pakai. "Ohhh kak Sueee…… Sedapnyaa…. Oooooo…. Kak….. " aku merintih hingga menggigil seluruh tubuh ku menikmati batangku memuntahkan air teruna ku ke tubuh kak Sue yang masih lengkap berpakaian.

Kak Sue menundukkan kepalanya menikmati pemandangan air mani yang memancut-mancut keluar membasahi apronnya. Tangannya mengocok batangku yang sedang berdenyut terpancut itu. Memang nikmat perlakuan wanita yang berpengalaman ini. Dengan spontan aku mengucupi kepalanya yang bertudung itu sambil tanganku terus merangkul tubuhnya tanpa segan silu lagi. Kenikmatan terunaku di cabul oleh seorang isteri orang itu membuatkan hilang rasa maluku untuk memeluk dan meramas segenap pelusuk tubuhnya. Dan ketika itulah aku baru sedar bahawa tubuh seorang wanita ternyata terlalu jauh berbeza dengan seorang lelaki. Kegebuan dan kelembutan dagingnya membuatkan aku benar-benar mashyuk. Aku seolah khayal kenikmatan.

8 comments, 2513 reads



   lelakimisteri



About Us  |  Contact Us  |  Help  |  House Rules  |  Terms of Service
Copyright © 2008 Ahmoi.com Sdn. Bhd. All rights reserved.